UMKM Omzet di Bawah Rp 500 Juta Bebas PPN

ASAPENA – Penyesuaian tarif pajak pertambahan nilai (PPN) dari 10 persen baik menjadi 11 persen. Kebijakan ini telah berlaku sejak, Kamis 1 April 2022. Penyesuaian tarif PPN ini merupakan amanat pasal 7 Undang-undang Nomor 7 Tahun 2021 tentang Harmonisasi Peraturan Perpajakan (UU HPP).

“Kebijakan tersebut merupakan bagian tidak terpisahkan dari reformasi perpajakan dan konsolidasi fiskal sebagai fondasi sistem perpajakan yang lebih adil, optimal dan berkelanjutan,” kata Kepala Biro Komunikasi dan Layanan Informasi, Kementerian Keuangan (Kemenkeu) Rahayu Puspasari dalam siaran pers, Jumat (1/4).

Sebagai bagian dari reformasi perpajakan, penyesuaian tarif PPN juga dibarengi dengan penurunan tarif Pajak Penghasilan (PPh) Orang Pribadi atas penghasilan sampai dengan Rp 60 juta dari 15 persen menjadi 5 persen. Lalu, pembebasan pajak untuk pelaku UMKM dengan omzet sampai dengan Rp 500 juta.

Baca Juga:  Berikut Perbedaan PT dan CV yang Perlu Diketahui Bila Ingin Mendirikan Usaha Berbadan Hukum

Kemudian, fasilitas PPN final dengan besaran tertentu yang lebih kecil, yaitu 1 persen, 2 persen atau 3 persen. Lalu, layanan restitusi PPN dipercepat sampai dengan Rp 5 miliar tetap diberikan.

Selain perpajakan, pemerintah melalui Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) juga tetap melanjutkan dan akan memperkuat dukungannya berupa perlindungan sosial untuk menjaga daya beli masyarakat dan kondisi perekonomian nasional.

Pemerintah juga akan terus merumuskan kebijakan yang seimbang untuk menyokong pemulihan ekonomi, membantu kelompok rentan dan tidak mampu.

“Mendukung dunia usaha terutama kelompok kecil dan menengah, dengan tetap memperhatikan kesehatan keuangan negara untuk kehidupan bernegara yang berkelanjutan,” tambahnya.

Sebagai informasi, Direktorat Jenderal Pajak (DJP) juga telah menyesuaikan aplikasi layanan perpajakan, seperti e-Faktur Desktop, e-Faktur Host to Host, e-Faktur Web, VAT Refund, dan e-Nofa Online. (adm)

Baca Juga:  Berikut Perbedaan Usaha Mikro, Kecil dan Menengah Serta Jenis Pajaknya
Previous Article

Ini Makna 'Al Rihla', Bola yang Dipakai untuk Piala Dunia 2022

Next Article

Putri Kusuma Wardani Juara Orleans Masters 2022, Sempat Kalah Telak Lalu Bangkit dan Juara

Related Posts