Gantikan Chevron, Pertamina Mulai Operasikan Blok Rokan

ASAPENA– PT Pertamina (Persero) mulai menggantikan Chevron untuk mengoperasikan secara penuh pengelolaan blok Rokan. Secara resmi, Pertamina menggantikan Chevron per Senin (9/8/2021).

Sejak pertama kali produksi tahun 1951 hingga sekarang blok Rokan telah menghasilkan 11,69 Miliar barel minyak.

Pada akhir Juli 2021, rata-rata produksi WK Rokan sekitar 160,5 ribu barel per hari atau sekitar 24 persen dari produksi nasional, dan 41 juta kaki kubik per hari (MMSCFD) untuk gas bumi.

Produksi WK Rokan diharapkan dapat mencapai 165 ribu barel per hari pada akhir tahun 2021 dengan tambahan sumur-sumur baru yang dibor tahun ini. Selanjutnya WK Rokan diharapkan tetap menjadi salah satu penghasil utama minyak nasional.

Hingga akhir tahun 2021, PHR merencanakan pengeboran 161 sumur baru, termasuk sisa sumur dari komitmen operator sebelumnya. Untuk tahun 2022, PHR merencanakan pengeboran kurang lebih sebanyak 500 sumur baru. Komitmen ini merupakan komitmen investasi dan jumlah sumur terbesar di antara WK migas lain di Indonesia.

Baca Juga:  Muhammad Baron: Pertamina Geotermal Targetkan Produksi 1.272 MW pada 2027

Menteri ESDM Arifin Tasrif mengatakan, alih kelola Pengelolaan WK Rokan dari PT CPI ke Pertamina Hulu Rokan (PHR) merupakan tonggak sejarah industri hulu migas di Indonesia.

Arifin berharap, PHR berkomitmen melakukan investasi yang masif agar produksi dari wilayah kerja tersebut tidak lagi menurun bahkan dapat ditingkatkan.

“Ini harus menjadi komitmen Pertamina, mengingat WK Rokan merupakan salah satu WK terbesar di Indonesia yang bernilai strategis dalam memenuhi target produksi 1 juta BOPD dan 12 BSCFD pada tahun 2030 mendatang,” katanya.

Direktur Utama PT Pertamina (Persero) Nicke Widyawati mengatakan, pihaknya sebagai induk usaha PHR memastikan kelancaran proses alih kelola. Melalui PHR juga telah membentuk Tim Transisi yang bertugas memastikan kelancaran operasi, terutama di aspek subsurface, operasi produksi, project and facility engineering, operasi K3LL, hingga ke aspek sumber daya manusia, finansial , komersial, asset supply chain management serta IT.

Baca Juga:  Bansos BLT dan PKH Cair, Cek Nama Kamu di Link Ini

Kepala SKK Migas Dwi Soetjipto mengatakan, salah satu usaha SKK Migas untuk mengawal alih kelola WK Rokan adalah menginisiasi Head of Agreement (HoA) yang menjamin investasi PT CPI pada akhir masa kontrak. Hasilnya, sejak HoA ditandatangani pada 29 September 2020 hingga 8 Agustus 2021, telah dilakukan pemboran 103 sumur pengembangan.

Selain pemboran, SKK Migas juga mengawal 8 isu lain yang menjadi kunci sukses alih kelola, yaitu migrasi data dan operasional, pengadaan chemical EOR, manajemen kontrak-kontrak pendukung kegiatan operasi, pengadaan listrik, tenaga kerja, pengalihan teknologi informasi, perizinan dan prosedur operasi serta pengelolaan lingkungan. (dea)

Previous Article

Ekonomi Jateng Tumbuh 5,66 Persen

Next Article

Harga Emas Anjlok Rp 10 Ribu per Gram, Saatnya untuk Investasi Logam Mulia

Related Posts